Batang abang tiri

Nama aku Fadilah tapi orang panggil aku dila aja.Aku ni ada seorang abang tiri kerana bapak aku kawin dengan perempuan lain selepas mak aku meniggal.Nak di pendekkan cerita pada stu hari aku telah di nodai oleh abang tiri aku.

Pada satu malam selepas semua orang dah tidor tapi aku belum tidur sebab nak menyiapkan kerja sekolah yang belum selesai.Malam itu jam dinding pun berdetik dan aku perhatikan ke arah jam dinding tersebut telah menunjukkan pukul satu pagi.Aku rasa mengantuk tapi kerja belum saip dan aku membuat keputusan untuk membuat air kopi di dapur supaya mengantuk itu berkurang sedikit.Bilik aku berhampiran dengan dapur ja.Semasa aku di dapur dan sedang membuat air tiba-tiba ada seseorang memeluk pinggang aku.Aku pun berpaling ke belakan untuk melihat siapakah yang memeluk aku itu.Sekali aku tengok rupanya abang tiri aku.Aku bertanya.

Aku:Kenapa abg peluk dila ni…

Abg:Tak ada apa cuma nak rasa tubuh badan dila yang montok ni ja.

Aku:apa abg ni daah tak betul ka.(nada marah)

Aku menarik tangan nya untuk melepaskan diri dari pelukannya.Abang tiri ku itu masih memeluk dengan kuat sehingga aku tidak dapat menarik tanganya untuk melepaskan diri.Abang tiri ku terus memeluk aku dan membawa aku masuk ke biliknya…

Aku:kenapa ni bang…

Abg:tak da apa…

aku:cakap la apa abg nak ni……….dila takut…

Abg:abang nak main ngan dila bleh…

Aku:kenapa abang tak cakap awal-awal kan senang…dila pun dah lama tak main…

Abang tiri ku suruh aku membuka semua pakaian yang aku pakai sehingga tidak tertutup oleh sehelai benang pun.Abang aku pun telah berbogel dan aku terlihat batangnya nya baru mahu keras…Besar jugak batang abang aku ni…….Abang ku suruh aku mengulum batangnya yang semakin mengeras itu.Aku pun terus mengulum dengan bergitu ghairah…Abang memaut kepala aku dan menarik kepala aku sehingga batangnya tersentak pada anak tekak aku.Pepek aku dah mula berair….Abang mengeluarkan batang nya dari mulut aku dan dia terus meramas tetek aku dengan kuat.Tangannya menyusur turun ke arah pepek aku.Abang terus mengintil biji kelentit aku sampai aku kengiluan.Tergeliat-geliat badan aku di buatnya.Abang memasukkan jarinya ke dalam lubang pepek aku.Aku rasa biasa sebab dah selalu aku main di dalam bilik sorang-sorang aku jolok ja pepek aku ngan jari kalau stim sangat.

Setelah abang mengeluarkan jarinya dari pepek aku di terus menhalakan kepala roketnya ke arah pepek aku dan dia terus menekan untuk memasukkannya ke dalam lubang pepek aku yang dah basah.Abang memulakan langkahnya dengan membuat pergerakan keluar masuk dengan perlahan dan semakin laju…Aku merasakan batangnya memang besar.Aku memang rasa syok la sebab aku dah lama tak romen ngan lelaki ni.Abang semakin laju mencucuk jarumnya ke dalam pepek aku.Sesekali abang menghentak batangnya ke dalam dengan kuat sehingga membuatkan perut aku menjadi senak..Abang membuat pergerakan semakin laju.

Aku:Abang sedab bang aaahhh……..bang laju lagi bang aahhh….ahhh…..aaaahhhhh……..

Abg:Ok sayang.

Abang menjolok pantat aku dengan hebat sekali.Sekarang dia suruh aku menukar posisi sexs kami.Sekarang posisi nya adalah doggy aku pun menonggeng dengan segera.Abang pun memasuk kan batang nya semula ke dalam pepek aku.Abang terus menjolok sengan lebih laju lagi sehingga aku mendengus…Ahhh….abaanng…aahhhh…………memang sedap betul main ngan abang.

Akhirnya aku pun keletihan dan abang pun seudah letih dan pinggangnya dah lenguh kerana melakukan pergerakan menjolok aku dengan laju.Aku memang puas malam tu aku cakap pada abang kali ini main free kalau lain kali nak main lagi kena bayar tau……

Abg:Ok nanti kalau nak main abang bayar berapa yang adik nak janji adik bagi abang puas.

This entry was posted in Uncategorized. Bookmark the permalink.

Tinggalkan Jawapan

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Tukar )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Tukar )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Tukar )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Tukar )

Connecting to %s